Six Sigma Untuk Perusahaan Kecil

February 27, 2020 RUN System

Kami sering mendapati bahwa pemahaman Six Sigma dianggap hanya untuk perusahaan multinasional besar. Meskipun harus diakui bahwa ada kesulitan dalam menerapkan Six Sigma di sebuah perusahaan kecil daripada bisnis besar namun sesungguhnya hal tersebut dapat dilakukan. Six Sigma dapat bekerja dalam berbagai ukuran dan skala bisnis karena sifat Six Sigma tergantung pada karakteristik yang melekat dalam bisnis apapun, bukan pada ukuran bisnis. Organisasi yang lebih kecil sering kekurangan sumber daya dan keahlian dalam inisiatif perubahan. Namun, mereka juga memiliki arus yang lebih fleksibel proses, rantai pengambilan keputusan yang lebih pendek, dan visibilitas yang lebih tinggi dari manajemen senior. Berdasarkan pengalaman saat implementasi RUN Sytem sebagai software ERP sebenarnya organisasi yang lebih kecil dapat benar-benar lebih efektif membangun Six Sigma bahkan lebih cepat daripada perusahaan besar jika lingkup penyebaran dikelola dengan benar.

Ruang Lingkup Deployment

Tidak jarang kami mengimplementasikan metodologi Six Sigma saat melakukan implementasi software ERP disetiap perusahaan yang menggunakan RUN System sebagai aplikasi ERP. Namun kamipun sadar tidak semua organisasi memahami pentingnya Continual improvement karena kebanyakan stake holder masih nyaman dengan kondisi sekarang sehingga mereka cenderung resisten dengan perubahan.

Jika organisasi Anda tidak memiliki sumber daya untuk menciptakan infrastruktur untuk seluruh organisasi Six Sigma maka dapat dimulai dengan program percontohan dalam lingkup departemen.

Salah satu yang kami nilai sebagai kelebihan dari Six Sigma adalah bahwa metodologi terpusat yang scalable sehingga dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi organisasi. Six Sigma menekankan pelatihan intensif dan karakteristik analisis-kualitatif luas yang bekerja terlepas dari seberapa besar ukuran organisasi. Demikian juga, Six Sigma DMAIC (Define, Measure, Analyze, Improve, and Control) bekerja tidak memperdulikan ukuran organisasi atau bahkan ukuran proyek Six Sigma. Anda akan dapat tercengang bahwa proyek kecil Six Sigma dapat menghasilkan hasil yang signifikan. Perbaikan terobosan dalam proses dan bottom-line profitabilitas datang bukan dari kuantitas sumber daya, tapi kualitas dan kecerdasan yang mereka dipekerjakan.

Organisasi kecil dan menengah mungkin tidak memiliki sumber daya perusahaan yang lebih besar; Namun, dalam banyak kasus, organisasi yang lebih kecil dapat hasil lebih gesit fleksibel, dan terfokus. Mendekati pelaksanaan awal Six Sigma melalui program percontohan akan menghasilkan hasil yang nyata tanpa berlebihan sumber daya Anda dari proyek kecil ini. Hasil ini kemudian dapat direplikasi di seluruh organisasi, dalam banyak kasus bahkan lebih cepat daripada dalam organisasi besar.

Critical Issue pada Organisasi kecil

Ketika menjalankan sebuah percontohan proyek Six Sigma ada beberapa isu penting yang perlu dipertimbangkan melekat pada organisasi yang lebih kecil. Pertama, pilihan proyek sangat penting. Proyek percontohan akan berimplikasi pada penyebaran Six Sigma, sehingga harus menjadi salah satu yang baik yang dapat menunjukkan hasil yang signifikan dan terlihat dalam waktu yang cukup singkat. Proyek ini harus mengatasi satu tujuan bisnis atau lebih sehingga berkontribusi untuk satu atau lebih tindakan perusahaan. Setiap proyek juga harus selesai dalam waktu tiga sampai empat bulan, jadi sangat penting untuk berhati-hati dengan ruang lingkup. Proyek harus terus diawasi dan dievaluasi.

Masalah lainnya adalah pelatihan. Dalam organisasi yang lebih kecil, anggaran pelatihan dan waktu yang tersedia untuk pelatihan terbatas. Oleh karenanya, hal ini tidak praktis bagi seseorang yang harus absen dari pekerjaannya untuk menghadiri masa pelatihan.

Tim implementasi Six Sigma dapat menemukan masalah sumber daya yang terjadi karena keterbatasan personil di mana orang-orang yang tersedia untuk fungsi proyek ini hanya bekerja paruh waktu disela-sela tugas dan tanggung jawab mereka sehari-hari. Hal ini penting pada proyek awal bahwa memastikan orang yang terlibat adalah orang yang tepat serta melakukan hal yang benar. Sebuah kekuatan kecil yang terdiri dari orang-orang yang berkomitmen dengan pelatihan yang tepat. Selain itu komunikasi yang baik antar anggota tim juga tidak kalah penting.

Setelah berhasil menyelesaikan Pilot Project Six Sigma, penyebaran ini kemudian diperluas ke area lain dari organisasi, dengan menggabungkan learning point dari proyek percontohan yang telah dilakukan. Yang perlu diingat adalah tidak berarti bahwa organisasi kecil secara otomatis akan berhasil ketika deploying Six Sigma, tetapi membuat perubahan dan mendapatkan hasil untuk sebuah improvement akan jauh lebih mudah.